Tujuh Detik

Hanya tujuh detik sang mentari memberikan senyuman siangnya
Mengapa tidak 360 detik?
Apakah sang mentari pagi sibuk dengan pekerjaannya?

Aku harus belajar bersyukur
Aku harus belajar iklas
Menerima kenyataan senyuman mentari pagi
Hanya tujuh detik saja.

Tapi mengapa sang mentari pagi
Datang memberikan senyumannya tidak sendirian?
Mengapa ada yang menemaninya?
Jika hanya memberikan senyumannya hanya tujuh detik saja

 

Iklan
Ditulis dalam Puisi. Tag: . Leave a Comment »

Jumat dan Senin

Nanti saja Jumat ya…
Kutemui Jumat demi Jumat, dari pagi sampai sore
Akhirnya kutemui Kamis
“Bagaimana dengan Jumat”? tanyaku
Jawabannya Jumat yang dijanjikan
Sudah bersama orang lain.

Kurelakan Jumat telah pergi

Kutemui dapatkan lagi teriakan
Jangan Sabtu, nanti Senin saja
Kutemui Senin demi Senin
Akhirnya kutemui Selasa
Mana Senin yang dijanjikan
Sampai saat ini belum ada jawabannya

Apakah ini sebuah tanda
Jumat dan Senin sebagai pelarian
Untuk menjauh dan menghilang?

 

Ditulis dalam Puisi. Tag: . Leave a Comment »

Basa Ema Nyarita Anu Panungtungan

Tilu puluh Mei dua rebu genep welas
Ema kungsi nyarita anu panungtungan
Ema kungsi wasiat anu panungtungan
Ema kungsi nedunan sagala kahayang anu panungtungan

Ema kungsi ngedalkeun eusi hate anu tugenah
Ema kungsi ngabudalkeun sagara rasa
Ema kungsi cumarita
“Ema can boga bekel keur maot”

Teuteup ema katingal pondok
Teuteup ema katingal geus teu seukeut deui
Renghap ranjug ema katingal beda ti sasari

Ema kungsi nyarita
“Nafas ema karasa engap”

Hate kuring galecok
“Duh ema….”(sarebu basa dina jero hate anu teu bisa dikedalkeun)

Jumaah, jam 12 tilu Juni
Ema ngaluarkeun nafas anu panungtungan
Ema nutup perjuangan ngadidik para putra anu panungtungan
Ema nutup conto kahirupan pikeun para puta anu panungtungan

Ema kungsi nyarita…. anu panungtungan

Ema hapunten abdi mung tiasa jajap ku dunga

Mugia ema khusnul khotimah, amiin.

(Bandung , 3 Juni 2016  jam 12.45 bada solat Jumaah ditelepon ku Bapa)

 

Aku Tidak Kuat

Perjalanan panjang
Bolak-balik di jalan yang sama
Berputar-putar di jalan yang sama
Demi sesuatu yang dikejar

Aku tahu itu salah
Aku tahu itu tidak mungkin
Aku tahu aku tidak bisa melepaskannya

Semakin lama
Semakin tersiksa oleh rasa
Semakin terbelenggu oleh rindu
Semakin terasa sakit di hati

Aku semakin tidak kuat

Ditulis dalam Curhat, Puisi. Tag: . Leave a Comment »

Jika Aku Mengetahui

Jika aku mengetahui akan celaka, maka aku akan menghindarinya
Jika aku mengetahui akan sakit, maka aku akan berusaha tetap sehat
Jika aku mengetahui akan mendapatkan rejeki, maka aku akan menunggunya
Jika aku mengetahui akan ada yang menyakiti, maka aku akan menghindarinya.

Jika aku mengatahui akan kejadian yang akan datang, maka aku sudah mempersiapkannya.

Aku mencoba berkaca, apakah aku sudah mengetahui seauatu di masa depan?
Ternyata kaca itu berkata “Kau telah mengetahui kejadian yang akan datang, tapi kau pura-pura dungu”

Ternyata aku betul-betul dunggu.
Kejadian yang akan datang telah aku ketahui mulai sekarang yaitu kematian.

Jika aku mengetahui bahwa aku sudah tahu, pasti tidak akan seperti ini.

Dan yang kutehaui sekarang hanya dua hal, amal baik dan amal buruk saya yang selalu setia selamanya.

Ditulis dalam Puisi. Tag: . Leave a Comment »

Bral Miang Anaking, Dunga Tinu Jadi “Kolot” Aranjeun


Keur aranjeun, anak Bapa anu awewe anu lalaki.
Anaking….
Ngitung waktu, milang lengkah
tikiwari kakiwari,
sawaktu-sarebu waktu,
salengkah-sarebu lengkah
Ananking….. Baca entri selengkapnya »

Ema

Waktu ibun maseuhan buruan
Aya sora anu jentre dina telepon

Anaking…
Syukur ari calageur mah
Eta nu dipenta ku ema beurang jeung peuting

Anaking….
Syukur ari aya dina keberkahan mah
Eta nu dipenta ku ema beurang jeng peuting

Anaking…
Syukur ari aya dina rohmat-Na
Ema ngarasa bagja

Anaking… Baca entri selengkapnya »

%d blogger menyukai ini: