Beli Garamnya Dari Pa Yayat Ya!

Istri saya adalah orang yang paling tahu selera makan sehari-hari, suatu saat masakannya lezat luar biasa. Biasa saya puji biar dia bahagia.

“Bu, masakannya lezat, garam dapurnya beli dari mana?”, tanya saya.

“Biasa, dari warung Pa Yayat”, jawab istri saya.

“Oh… pantesan lezat”.

Nah… beberapa hari kemudian rasa masakannya berbeda, saya tegur lagi.

“Bu, masakannya kok beda, tidak seperti biasanya”, saya berceloteh.

“Iya,  maaf deh Ibu lupa beli garam dapurnya tidak dari Pa Yayat, asin ya…”, sahut istri saya.

Istri saya langsung menjawab, karena dia tahu kalau saya tidak suka rasa asin. Saya juga tahu dari 3 bulan yang lalu garam dapur tidak habis-habis dan saya pun tahu dari mana garam dapur itu dibeli. Ah itu hanya guyonan saja ketika keasinan saya suka mengatakan “Coba deh beli garam dapurnya dari Pa Yayat biar tidak teralu asin”. Hehehehe

Ditulis dalam Pribadi, Umum. 7 Comments »

7 Tanggapan to “Beli Garamnya Dari Pa Yayat Ya!”

  1. wida Says:

    Walaaahh garem p’yayat,.. hihi,..🙂 ntar sy juga mo beli ke p’yayat ah,………

  2. awan Says:

    @Wida: selamat mencoba garam pa yayat. hihihihihihihi😀

  3. fauzan Says:

    Salah satu kebohongan yg diperbolehkan.

    Gimana ya kalau garamnya dari pak Yayat, tapi tetep keasinan?😉

  4. kuring Says:

    ..ah peraku…garam mah dimana-mana ge sami …asin ..xixixi…masakan p yayat kali tuh yang dimakan…hwahahahahaha….

  5. awan sundiawan Says:

    @fauzan: kan itu hanya basa basi…. artinya kalau masakannya asin, “berarti garamnya bukan dari pa yayat” kalimat itu pengganti dari rasa asin …. hahahahaha
    @kuring: maksudnya kalau kamasakan keasinan suka diganti dengan kalimat “garamnya bukan dari pa Yayan ya…,” [hehehehe] kan biasanya juga masakannya tidak keasinan😀

  6. fauzan Says:

    yup, baru nyadar setelah baca utk yg ke2 kalinya. Maklum telmi. hehe😉 thx.

  7. awan sundiawan Says:

    @fauzan:baru sadar ya….. wakakakakakak, hal terserbut juga pertama kalinya dialami oleh istri saya, dia tidak sadar kalau saya sedang mengingatkan bahwa masakannya keasinan,….. bahkan sempat protes “Ini juga garamnya dari Pa Yayat, tuh rasa asinnya sama seperti biasanya”. Saya potong “Iya tapi mengapa masakan sekarang kok jadi lebih asin dari baisanya” Hahahahaah😀


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: