Pedulikah Kita pada Lagu Bengawan Solo?

Ketika saya memainkan “keyborad” Korg PA-50 dan belajar mengiringi lagu-lagu langgam dan keroncong, saya mencoba mengingat sebuah notasi lagu “Bengawan Solo”. Ternyata ketika ditengah-tengah lupa lagi, maklum bukan musisi, dan tidak mahir bermain musik. Ya dengan terpaksa mencari buku notasinya, ya akhirnya ketemu. Ketika membaca notasinya saya juga membaca syiar lagunya. Tiba-tiba saya berhenti memainkan “keyboard”nya. Saya langsung mencari tentang bengawan solo, dan ditemukan informasinya seperti ini.

Bengawan Solo, sungai terbesar dan terpanjang serta sangat melegenda di pulau Jawa, alirannya bermula dari beberapa sungai musiman di kaki gunung Ukiratawu, Pacitan, Jawa Timur. Sungai-sungai kecil tersebut kemudian menyatu di perbatasan Pacitan dan Wonogiri, tepatnya di dusun Muning, desa Jeblogan, Kecamatan Karang Tengah, Kabupaten Wonogiri. Hulu sungai Bengawan Solo lebarnya sekitar 10 meter pada saat pasang (penghujan) dan sekitar 5 meter saat kering (kemarau). Sungai yang berdasarkan pantauan perangkat Global Positioning System (GPS) terhitung sepanjang 527 Km, membentang dari Jawa Tengah sampai Jawa Timur dan mengalir melalui 11 (sebelas) Kota/Kabupaten. Pada jaman dulu sungai ini menjadi urat nadi perdagangan dan sarat dengan pesona wisata, tak heran seniman Gesang sampai menciptakan sebuah lagu yang kemudian menjadi sangat populer di seluruh dunia dan menjadi ikon tentang kota Solo. Sampai saat ini, Bengawan Solo masih memberikan kontribusi untuk kehidupan masyarakat seperti pasir dan lumpurnya untuk bahan bangunan dan pembuatan batu bata, sementara airnya dijadikan sebagai bahan baku sejumlah instalasi perusahaan daerah air minum.

gesang.jpg

Berikut petikan syair lagu Bengawan Solo yang diciptakan seniman gesang pada tahun 1949 selama 6 bulan

Bengawan Solo
Riwayatmu ini
Sedari dulu
Jadi perhatian insani

Musim kemarau
Tak seberapa airmu
Di musim hujan
Air meluap sampai jauh

Reff:
Mata airmu dari Solo
Terkurung gunung seribu
Air mengalir sampai jauh
Akhirnya ke laut

Itu perahu
Riwayatmu dulu
Kaum pedagang
Slalu naik itu perahu

Saya baru sadar, dan baru ingat, bahwa di daerah bengawan solo banyak yang tertimpa Banjir. Saya tidak tahu penyebab banjir di daerah itu. Tapi saya mencoba memahami baris Di musim hujan Air meluap sampai jauh bahwa pencipta lagi ini (Gesang) sudah mengisyaratkan bahwa Bengawan Solo di musim hujan akan meluapkan airnya sampai jauh (melebar dari pinggir sungai). Jika semua orang membaca syair tersebut dan memahaminya lebih dalam, pasti bencana banjir di daerah Bengawan Solo akan dijauhi sebelumnya. Artinya ketika musim hujan tiba, penduduk sekitar akan mencoba menghindarinya dengan lebih awal. Atau tidak membangun permukiman di daerah Bengawan Solo. ”Ah… itukan bencana, kita kan tidak tahu akan datangnya”. ”Tapi Gesang sudah memberi tahu sejak dulu”. Sepertinya kita tidak peduli pada isi lagu/syair karya pengarang yang penuh nasehat, amanat, dan informasi kepada kita.

bengawan-solo.jpg

10 Tanggapan to “Pedulikah Kita pada Lagu Bengawan Solo?”

  1. Iman Nugraha Says:

    Ya….orang indonesia memang susah mencari hikmah dari sebuah lagu. Lagu hanya untuk didendangkan bukan untuk dicari hikmahnya. Padahal lagu-lagu dulu banyak yang bisa diambil hikmahnya oleh kita…

  2. Sawali Tuhusetya Says:

    ya, agaknya awal tahun 2008 ini menyisakan derita berkepanjangan bagi saudara2 kita yang tinggal di sepanjang tepian bengawan solo, pak awan. ngawi, bojonegoro, wonogiri, dan sekitarnya (nyaris) tersapu banjir. mudah2an musibah di awal tahun menjadi pertanda yang bagus utk waktu2 mendatang. lagu pak gesang juga menyiratkan makna betapa bengawan solo bisa mendatangkan luapan air yang datang tak terdua.

  3. kangguru Says:

    gesang emang hebat pak, siga ahli nujum hehehehe

  4. Arsyad Salam Says:

    Banjir dari sungai Bengawan Solo karena orang mungkin sudah banyak yang lupa lagu itu..
    Seperti kata Gesang… Jepang saja masih ingat kok lagu itu.. kita kok lupa ya??
    Salam

  5. awan sundiawan Says:

    Termasuk saya juga, senangnya hanya mendengarkan lagunya saja, tidak pernah mencoba mamahami amanat atau informasi dari sebuah lagu yang saya dengarkan. Salam kembali untuk Kang Iman, Pa Sawali, Kang Guru, juga Pa Arsyad

  6. ugie Says:

    ..saya akui..
    saya cuma hapal notasi lagunya..
    maknanya g..
    kebetulan aja karena dulu alm bapak sangat suka lagu ini..
    jadi pas ada tulisan ini mengingatkanku padanya..hiks..
    nuhun ah..

  7. djunaedird Says:

    Lagu ini sering diplesetkan mengkisahkan tentang riwayat Muini.😛

  8. awan sundiawan Says:

    Untuk Teh Ugie: Hayu atuh urang ngaguar karay sastrawan urang urang titenan tur lankasanakeun amanatna,

    Untuk Pa Djunaedird: mari kita membuka-buka lagu yang sudah lama kita dengarkan, pasti di sana ada suatu informasi buat kita. Trims atas kunjungannya

  9. undercover Says:

    Seperti namanya, ia akan tetap hidup di sanubari kita semua.

  10. Uki Says:

    not angkanya lagu bengawan solo tu kayak gimana si!!!!!saya dapet tugas untuk main recorder lagunya bengawan solo… tapi saya tidak tau not angkanya… tolong kasih tau ya!!!


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: